SPM & pengakhirannya


Aku rasa aku hutang cerita spm satu. Walaupun aku tak janji apa-apa sebelum spm, tapi rasanya aku patut khabarkan juga sebab post sebelum ni banyak pasal spm. Tapi lama baru aku muncul untuk update kan ? Sekarang sudah masuk bulan April. Okay........aku tak straight A's pun. 6A 3B saja :/ 


Masa aku ambil slip haritu, rasa cemburu tengok manusia lain berpelukan terlompat-lompat kijang sebab keputusan meletup macam bom hiroshima dan nagasaki. K tak lucu pun. 


Rasa macam aku di pintu depan sebuah rumah, orang lain ada kereta BMW jemput, ada orang dapat porche, ada orang dapat basikal, ada orang tak ada dapat apa. Aku pula ok sikit lah dapat motor EX5. Masalahnya sekarang, aku tak pandai naik motor dan tempat yang aku mahu pegi tu jauh T.T 


Life is just full of cruel ironies. 


Kadang-kadang kita belajar sampai demam pun result kita pahit.
Kadang-kadang kawan kita yang tak suka belajar tu result dia seksi. 


Bukan rezeki. Sebab kenderaan apa pun di depan rumah kita tadi, soalan yang paling penting ialah; -- siapa sampai destinasi. Ada kereta memang boleh sampai cepat, tapi kadang-kadang kalau terlalu selesa dengan empuknya tempat duduk, jadinya lalai sampai boleh kemalangan di tengah jalan. 


So they have four wheels and you only have two. So what? 


Hanya orang-orang yang pernah merasa rugi tahu harga sesuatu yang dibeli. Sedih, yes. Tapi aku sudah lama terima. Dari aku habis spm lagi aku sudah cakap dengan diri sendiri, whatever the outcomes will be it'll be what I need not what I want. I want better than 6A's but Allah gave me what I need, only 6A's for you farrah. 


Allah itu paling adil. 
Orang dapat pintu, kau dapat tingkap.
Bukan pintu dan tingkapnya patut dikira tapi udara yang masuk melaluinya. 


Manusia lain mungkin ada apa yang kita mahu, tapi cuba tanya diri sendiri. Yang mana kita lebih rela pilih, sesuatu yang kita mahu itu atau sesuatu yang sentiasa ada dengan kita cuma kita selalu tak hargai. 


Keluargaku ialah sekumpulan penyokong yang sungguh mengharukan. Aku tahu deep down diorang expect lebih dari aku, tapi masa dapat tahu aku tak straight diorang terima dengan hati terbuka. Siap belikan banyak-banyak coklat lagi waktu balik dari sekolah ambil keputusan tu. Sampai rumah semua ucap tahniah walaupun aku tak tahu lah part mana aku layak dapat tahniah tu T-T behee. 


Allah itu baik dan adil. Mungkin bukan sekarang tapi nanti. Keputusan spm tak cantik boleh ditebus dengan keputusan di universiti. Tapi keluarga yang mendamaikan, yang selalu gelar aku ni antisosial tak suka berkawan tapi dibelakangku selalu cakap dengan orang "maaf lah itu anak/adik yang bongsu, manja sikit tu yang tak pandai berkawan dengan orang tu". Takkan boleh ditukar ganti dengan apa-apa. 


"maka apakah nikmat tuhanmu yang kau dustakan?" 
:)

You Might Also Like

0 comments